Cara Mudah Merawat Burung Murai Batu Tangkapan Hutan

Diposting pada

Merawat burung murai tangkapan hutan memang tidak mudah seperti merawat burung murai batu yang sudah lama dipelihara. Jika anda tidak telaten untuk merawatnya, burung tersebut akan mudah mati karena burung masih memiliki sifat liar dan belum mau makan voer sebagai makanan pengganti.

Sebelum anda merawat burung murai yang berasal dari tangkap hutan, ada baiknya simak ulasan cara merawat burung murai batu tangkapan hutan berikut.

Ketahui Cara Merawat Burung Tangkapan Hutan

1. Diletakkan di Tempat yang Jauh dari Keramaian

Poin ini jelas penting saat burung masi mengalami masa recovery. Gantangkan burung di tempat yang jauh dari keramaian maupun kegaduhan dengan full kerodong. Lebih baik letakkan sangkar burung dekat dengan suara sumber air yang mengalir.

Perawatan full kerodong ini dilakukan selama satu hingga dua bulan lamanya tergantung pada mental sang murai batu. Jika burung sudah bisa beradaptasi, maka anda bisa meletakkan di tempat yang ramai.

2. Memberikan Makan Kesukaanya

Poin penting yang harus anda lakukan untuk memulai merawat burung tangkapan hutan adalah selalu memberikan makanan favoritnya. Anda bisa memberikan kroto, ulat hongkong, atau ulat kandang yang mungkin disukai burung murai batu.

Sebaiknya jangan langsung memberikan pakan voer karena akan membuat burung murai terasa asing dan tidak mau makan.

Cara merawat burung murai batu hasil tangkapan hutan yang baik adalah mencampurkan voer dengan keroto. Hindari pemberian jangkrik secara utuh, karena bisa menyebabkan metabolisme dan sistem pencernaanya terganggu. Pemberian jangkrik juga akan membuat murai batu kesulitan membuang fases sehingga menyebabkan murai batu sekarat.

Baca selengkapnya :  Ciri Kacer Tipe Panas Atau Dingin Beserta Pola Rawatannya

3. Jangan Dimandikan Terlebih Dahulu

Saat merawat burung murai batu, jangan dimandikan terlebih dahulu baik disemprot atau di keramba mandi. Hal ini menginat kondisi murai batu yangkapan hutan sangat rentan sakit dan juga stress.

Untuk mandi berikan cepuk dalam sangkar tanpa memaksa burung mau mandi. Jika kondisi burung murai batu fit, secara naluri ia akan mandi dengan sendirinya.

burung-murai

4. Gentangkan Murai Batu

Gentangkan burung di tempat yang aman dan nyaman sebagai cara merawat burung murai batu yang efektif. Anda dapat memasteri burung dengan suara kkicauan untuk meningkatkan kualitas suara murai burng murai. Sudah banyak orang tahu jika burung murai memiliki suara yang bagus dan kemampuan gacor yang andal.

Dengan mendengarkan suara kicauan burung lain, tentu akan membuatnya memiliki kualitas gacor yang tidak ada tandinganya. Namun anda harus ingat untuk tidak tergesa gesa atau iseng untuk menggantangkan murai batu tangkapan hutan.

Hal ini justru akan membuatnya stress dan tidak bisa beradaptasi dengan lingkungan baru yang ada di sekitar.

5. Letakkan Burung dari Hewan Pemangsa

Penting bagi anda untuk meletakkan burung murai hasil tangkapan di atas lantai. Tidak hanya digantungkan namun juga diletakkan pada lantai akan membuatnya beradaptasi dengan lebih cepat.

Pada tahap ini burung akan loncat kesana kemari dalam sangkar sebagai cara merawat burung murai batu. Biarkan burung loncat hingga ia merasa bosan untuk meloncat dan beradaptasi dengan lingkungan yang baru.

Itulah beberapa cara yang bisa anda lakukan untuk merawat burung murai hasil tangkapan hutan. Dengan perawatan yang benar burung akan mampu beradaptasi dengan lingkungan baru dan tidak mudah stress.

Berikan perawatan yang sesuai dengan alam liar agar burung merasa berada di alam liar sebagai proses beradaptasi burung dengan lingkungan. Pastikan keadaan burung setiap harinya, untuk memastikan perkembangan burung murai batu.